LINUX NEWS

Loading...

Senin, 28 Februari 2011

Pulang Bentar

Cerita mulai dari telepon ibu, udah d wanti-wanti liburan suruh pulang. tapi kan waktu d telpon masih kuliah "ujian UAS" sebenarnya ujian 2 minggu tapi karena da jadwal yang bentrok jadi harus ikut susulan yang di laksanakan seminggu setelah UAS.

Ujian pun selesai dan langsung ijin sama atasan "kakak sendiri" iya boleh, jadwal pun disusun pulang awal Februari dah lega tuh, nah pas aku buka pesbuk lihat status sahabatku yang juga mau pulang sekitar awal bulan. hemmmm enak ney bisa ngumpul dalam hati. aku ndak nanya dulu pulang dalam rangka apa?

Waktu yang dinanti pun tiba hari selasa 1 Februari 2011 jam 6 pagi berangkat ke terminal kalideres wat naik bus sinar ke sidareja namun apa daya terlambat, nah masih da satu opsi bis langganan GR jurusan wangon. saya pun naik dalam hati saya naik GR sampai wangon masih siang...

Sampai d pool GR saya melihat masih da Bus GR yang kesidareja, saya pun pindah ke Bus sebelah dengan pikiran nyampai rumah lebih cepat tinggal naik angkot sekali dari wringinharjo dari pda turun wangon masih 2 kali naik. beeeuuuuhhh ampun ternyata pilihanku salah dengan kondisi jalan yang rusak parah Karang Pucung jalannya lebih rusak parah bahkan ndak kelihatan aspal BUS pun cma bisa jalan pelan biar BUS gak guling hemmmm dalam hati parah. tidak sesuai perkiraan meleset jauh... nyampe wringin sekitar jam 4 kondisi ujan lagi...

Dari situ saya naik bus AKDP jurusan sidareja-cilacap tapi gak tau Po Apa?? warnanya ijo pi gak da tulisan Karya Sari yg rata2 ijo. nah d situ saya d tarik ongkos karena saya turun d Bojong dan bojong itu masih wilayah kawunganten ya aku bilang kawunganten saya kasih 5rb kenetnya minta 6rb saya pikir gila ney kenet "saya bukan sekali naik Bus dari situ" saya ngeles diem ja tuh kenet sampai d kawunganten dia ngelihatin ja tuh saya kan turun lewat dari kawunganten nah di situ si kenet beraksi saya di hadang d depan pintu sambil ngedumel apa? saya gak terlalu denger tapi intinya minta tambah saya kasih seribu d terima masih gak mau nyingkir saya tambah seribu lagi terus saya dorong ja tangannya terus keluar... dalam hati sial tu kenet "gak bakal barokah" ndak ikhlas banget gw bayar segitu sialann...

nyampe rumah ketok pintu salam... ketemu ibu, terus shalat bis shalat langsung ngukuri kasur hohoooo nikmatnyaaa. malem mau main tempat tmen kecil ujan terus, paginya saya sms sahabat saya yg kebetulan pulang, niatnya suruh main ke kawunganten eh ternyata dia pulang karena adiknya nikahan aku pun diminta kesana... OK. munculah ide buat ngumpulin temen... sms pun saya tebar buat cari posisi, pertama saya sms KATAM ok "tam besok ke ketempat maryanto adiknya mau nikahan" jawabnya enak OK, dah susun rencana ma KATAM nah dah gitu terakhir KATAM nanya apa kowe nang umah? ahahahhaaa udah susun rencana kok nanya belakangan hubuuu... terus saya juga hubungi temen saya nak tinggar jaya :Andi Riyanto saya minta wat ketemu d sekolahan "SMK BUNDA SATRIA WANGON" ngajak tmen...

jreeeeng hari H pun tiba, pagi saya telepon si Andi wat mastiin siap ke Sekolahan nah d situ si andi jga bingung sehari sebelum pulang "malam hari" paginya kan pulang saya bilang d jakarta nah saya kan pulang gak kasih tau ma temen cma ibu ma kakak ja yang tahu dia kaget d kira aku boong hahahaaaa... woke saya pun bergegas dandan ala apa adanya "Fathur bangetzz pokoke" rambut acak-acacak terus d sisir tangan. bus pun datang naik dah tu ke jeruk legi, terus lanjut ke wangon nyampe randegan "tempat Maryanto" saya pun turun. kaget katanya da orang nikahan kok sepi aja? sms saya kirim ke maryanto beuh balasan pun cepat den deng "saya ge bayar pajak motor, kmu langsung masuk ja" waduuuuhhhh saya telpon tuh si katam tuh tuuut tut tut ya saya ge jalan ya dah saya tunggu kok lama gak nongol akhirnya saya niatin masuk duluan eh pas mau masuk datang tuh katam... wah akhirna da temen juga. kita pun masuk jreennggg disitu saya ketemu sama kakak kelas sekaligus senior saya di pramuka SMK Bunda Satria Wangon yg jadi Fotografer lumayan dan temen ngobrol hehee

Ijab Qabul pun tiba nah pas ge mulai baru maryanto balik hemmmm daeknya nikah kok nyantai amat "dalam ati" wes dah selesai waktunya makan-makan karena dari rumah udah makan saya ambil nasi dikit tapi lauknya banyak heheee "parah/ maruk banget" ndak papa lah kapan lagi ada ginian... sambil makan ngobrol tuh berempat uuuhhh seru juga ngulang masa lampau gak terasa dah siang. saya pun telepon si andi wat siap berangkat OK kita pamitan pulang, tadinya Maryanto mau ikut tapi masih da keluarga besan adeknya ya udah saya ma katam meluncur ke sekolahan. masuk dah lewat gerbang satu2nya d depan terus duduk2 d parkiran motor sambil nunggu Andi setelah cukup lama kelihatan juga si Andi. dari situ keliling sekolahan dan ketemu kepala sekolah dan guru-guru SMK Bunda Satria terus tidak lupa menyempatkan diri makan di kantin bu saeni "kantin langganan" dan sampai sekarang masih kenal saya ma katam heheee...
Pulangnya masih sempet ketemu Bu Bekti guru matematik-ku yg baik makasih dah ngajar Fathur hehee.

Puas tuh sehari tak sia-sia saya pergi kembali ke sekolah dan ketemu banyak orang, tapi da yang kelupaan tak ada kenang2an berupa foto hahahaa padahal kalo datang sendiri pas libur saya suka foto ruang kelas dan gedung sekolah. malah pas bareng ma tmen gak da satu foto pun hiks pi ndak papa kangennya dah terbayar.

SMK BUNDA SATRIA tetap di hati saya, suka dan duka 3 tahun telah terlewati dan sekarang saya begini berkat SMKB BS dan guru yang telah mengajarkan kepada kami ilmu yang sekiranya bermanfaat. makasih guru-guru semua semoga murid2mu dan aLumni SMK Bunda satria bisa menjadi orang yang berguna... Amiiinn.

next... episode 2 sambung cerita liburan

Senin, 24 Mei 2010

ALBUM KENANGAN



FOTO BARENG TEMEN SEKELAS "SEBELUM KELULUSAN"

SEKILAS SMK BUNDA SATRIA

PROFIL SEKOLAH

1. Identitas Sekolah
Nama SMK : SMK Bunda Satria Wangon
NSS : 324030202015
NDS : C15014302
Nama Kepala Sekolah : Ajrun Mukrohan S.Pd
Alamat Sekolah : Jl. Raya Utara Wangon Banyumas 53176
No. Telpon/Fax : (0281) 6849114/(0281)6849112
Pengelola : YAYASAN BUNDA SATRIA
SK Pendirian : Kanwil Depdiknas No 473/I03/I/94
Tanggal 16 April 1994
Program Keahlian : 1. Mekanik Otomotif (18 kelas )
2. Teknik Audio video (10 kelas )
3. Teknik Sepeda Motor (2 Kelas)
Status Akreditasi : Terakreditasi “A”


2. Visi SMK Bunda Satria Wangon
Menyiapkan Sumber Daya Manusia yang unggul dalam keterampilan, luas dalam berwawasan, kreatif, berbudi pekerti yang luhur berlandaskan iman dan taqwa terhadap Tuhan Yang Maha Esa.

3. Misi SMK Bunda Satria Wangon
1. Menumbuhkan semangat keunggulan secara intensif kepada seluruh warga sekolah
2. Mengembangkan rasa percaya diri dalam menghadapi persaingan global
3. Mengembangkan iklim belajar yang kondusif berwawasan mutu dan keunggulan
profesional dan berorientasi masa depan
4. Mengembangkan sikap mandiri dan berbudi pekerti luhur.

4. Tujuan SMK Bunda Satria Wangon
1. Menyiapkan lulusan yang memiliki Keterampilan yang unggul dan mampu bersaing di era globalisasi.
2. Menyiapkan lulusan yang berwawasan luas, berkepribadian yang tinggi bermutu dan profesional.
3. Menghasilkan lulusan yang memenuhi tututan kebutuhan industrialisasi.
4. Menyiapkan lulusan yang broduktif, adaptif, dan kreatif.

5. Pengelola
SMK Bunda Satria Wangon dikelola oleh sebuah Yayasan Bunda Satria yang berkantor pusat di Jalan Tarogong Raya Nomor 25 Cilandak Jakarta Selatan. Yayasan ini berdiri dengan Akta Notaris Nomor 35 Tanggal 22 Juli 1991.

6. Umur
SMK Bunda Satria Wangon berdiri sejak tahun pelajaran 1994 berdasarkan Surat Keputusan Kepala Kantor Wilayah Departemen Pendidikan dan Kebudayaan Propinsi Jawa Tengah Nomor 173/I03/I/1994. Pada tahun pelajaran 1994/1995 dibuka dua jurusan yaitu Jurusan Otomotif dengan Program Studi Mekanik Otomotif dan Jurusan Elektronika dengan Program Studi Elektronika Komunikasi. Kedua program studi tersebut rencanannya akan membuka masing-masing dua kelas tetapi mengingat jumlah pendaftar atau calon siswa baru sangat banyak maka pada tahun pelajaran tersebut menerima siswa 10 kelas dengan perincian Program Studi Mekanik Otomotif 6 kelas dan Program Studi Elektronika Komunikasi 4 kelas. Pada tahun 1998 SMK Bunda Satria Wangon naik status dari “TERDAFTAR” menjadi “DIAKUI” berdasarkan Surat Keputusan Kepala Kantor Wilayah Departemen Pendidikan dan Kebudayaan Propinsi Jawa Tengah Nomor B.03.1566 tanggal 24 Maret 1998.
Pada bulan Februari 2005 SMK Bunda Satria Wangon telah diakreditasi oleh Badan Akreditasi Sekolah Nasional Propinsi Jawa Tengah dengan hasil “A” ( baik sekali)

7. Lokasi
SMK Bunda Satria Wangon terletak di Jalan Raya Utara Wangon tepatnya di belakang Kantro POLSEK Wangon. Lokasi ini cukup strategis karena mudah di jangkau oleh kendaraan antar kota maupun antar propinsi.
Baik dari arah utara (Ajibarang - Bumiayu, Cilongok – Purwokerto) dari arah timur (Jatilawang, Rawalo, Buntu, Kroya) dari arah selatan (Cilacap, Jeruklegi, Kawunganten) dari arah barat (Karang Pucung, Majenang, Banjar Patroman ) dan lain sebagainya.

8. Jumlah Siswa
Jumlah siswa dari tahun ke tahun menunjukan jumlah peningkatan yang cukup signifikan. Pada tahun pelajaran 2008/2009 jumlah siswa yang tercatat masih aktif adalah 1145 siswa. Jumlah siswa itu terbagi dengan rincian sebagai berikut :
Kelas I Prog. Teknik Audio Video = 3 Kelas = 136 siswa
Kelas II Prog. Teknik Audio Video = 3 Kelas = 143 siswa
Kelas III Prog. Teknik Audio Video = 4 Kelas = 112 siswa
Kelas I Prog. Teknik Sepeda Motor = 2 Kelas = 85 Siswa
Kelas I Prog. Teknik Mekanik Otomotif = 6 Kelas = 280 siswa
Kelas II Prog. Teknik Mekanik Otomotif = 6 Kelas = 244 siswa
Kelas III Prog. Teknik Mekanik Otomotif = 6 Kelas = 230 siswa
Jumlah Total = 28 Kelas = 1175 siswa
>> Data Terakhir Dari Blog SMK Bunda Satria

9. Keadaan Guru Dan Karyawan
SMK Bunda Satria Wangon memiliki guru yang berjumlah 35 guru dari berbagai disiplin ilmu yang mengajar sesuai dengan bidangnya, dari 35 guru itu 95% adalah Sarjana Strata satu dan sisanya adalah lulusan Program Diploma tiga yang sekarang sekarang sedang menyelesaikan program Strata Satunya. Demikian juga karyawan SMK Bunda Satria Wangon memiliki sejumlah karyawan yang sebagian besar adalah Sarjana dan tamatan SLTA/SMEA dan Yayasan Bunda Satria juga sudah mengeluarkan Surat Keputusan kepada 4 orang guru untuk menjadi Guru Tetap.